Senin, 04 Mei 2009

Pedoman Praktis Pembangunan Rumah Tahan Gempa

PENDAHULUAN

Wilayah Indonesia mencakup daerah-daerah yang mempunyai tingkat resiko gempa yang tinggi diantara beberapa daerah gempa diseIuruh dunia.

Data-data terakhir yang berhasil direkam menunjukkan bahwa rata-rata setiap tehun terjadi sepuluh kegiatan gempa bumi yang mengakibatkan kerusakan yang cukup besar di Indonesia. Sebagian terjadi pada daerah lepas pantai dan sebagian lagi pada daerah pemukiman (untuk melihat kejadian gempa bumi pada hari ini klik disini atau minggu ini klik disini) Pada daerah pemukiman yang cukup padat, perlu adanya suatu perlindungan untuk mengurangi angka kematian penduduk dan kerusakan berat akibat goncangan gempa.

Dengan menggunakan prinsip teknik yang benar, detail konstruksi yang baik dan praktis maka kerugian harta benda dan jiwa menusia dapat dikurangi.

Dalam webblog ini, diuraikan faktor-faktor dasar dari goncangan gempa yang kemudian di uraikan prinsip-prinsip utamanya yang akan dipakai dalam membangun rumah tahan gempa.

BEBERAPA KARAKTERISTIK GONCANGAN GEMPA

Pada lokasi bangunan, gempa bumi akan menyebabkan tanah dibawah bangunan dan di sekitarnya tergoncang dan bergerak secara tak beraturan (random). Percepatan tanah terjadi dalam tiga dimensi membentuk kombinasi frekwensi getaran dari 0,5 Hertz sampal 50 Hertz. Jika bangunan kaku (fixed) terhadap tanah (dan tidak dapat tergeser) gaya inersia yang menahan percepatan tanah akan bekerja pada tiap-tiap elemen struktur dari bangunan selama gempa terjadi. Besarnya gaya-gaya inersia ini tergantung dari berat bangunannya, semakin ringan berarti semakin kecil gaya inersia yang bekerja dalam elemen struktur tersebut.

Tanggung jawab sebagai orang yang berkecimpung daIam industri konstruksi adalah mendirikan bangunan sedemikian rupa sehingga bangunan tetap mampu berdiri menahan gaya-gaya inersia tersebut. Pertanyaan yang timbul kemudian, “Berapa kekuatan bangunan yang kita perlukan ?”.

TINGKAT PEMBEBANAN GEMPA

Pada tahun 1981, studi untuk menentukan besarnya “beban gempa rencana” sudah dilakukan. Studi ini adalah proyek kerja sama antara Pemerintah Indonesia-New Zealand yang menghasilkan. Peraturan Muatan Gempa lndonesia.

Pada konsep peraturan tersebut ada 2 (dua) langkah pendekatan untuk menghitung pembebanan gempa yang dapat digunakan.

Kriteria pertama, bahwa perencanaan pembebanan gempa sedemikian rupa sehingga tidak terjadi kerusakan struktur atau kerusakan arsitektural setiap kali terjadi gempa. Kriteria kedua meskipun terjadi gempa yang hebat bangunan tidak boleh runtuh tetapi hanya boleh kerusakan-kerusakan pada bagian struktur yang tidak utama atau kerusakan arsitektur saja. Telah diketahui bahwa adalah tidak ekonomis merencanakan bangunan tahan gempa cara elastis. Jadi untuk gempa yang besar dimana kemungkinan terjadinya kira-kira 15% dari umur bangunan tersebut, dipakai harga perencanaan yang rendah dan perencanaan khusus serta ukuran detail-detail diambil sedemikian sehingga menjamin beberapa bagian tertentu dari struktur akan Ieleh (berubah bentuk dalam keadaan plastis) untuk menyerap sebagian enersi gempa (yang berlaku untuk keadaan kenyal). Besarnya harga beban rencana yang terjadi berhubungan dengan beberapa faktor yang selengkapnya terdapat pada reference, yang disimpulkan sebagai berikut:

1. Faktor Lapangan (site)

Gambar dibawah ini, menunjukkan enam jalur gempa di Indonesia yang menentukan parameter dasar pembebanan

Parameter ini dimodifikasikan untuk perhitungan pada kondisi tanah Iunak dimana goncangan tanah akibat gempa akan diperbesar (mengalami pembesaran).

(Untuk Jakarta, pada zone 4 dan diatas tanah lunak koefisien beban rencana lateral adalah 0,05 untuk struktur yang kaku seperti perumahan bertingkat rendah.

2. Faktor Bangunan

Beban yang terjadi pada suatu bangunan juga tergantung pada keadaan (features) dari bangunan rersebut, yakni fleksibilitasnya, beratnya dan bahan bangunan untuk konstruksinya. Biasanya suatu bangunan yang fIeksibel akan menerima beban gempa yang Iebih kecil dibandingkan bangunan yang lebih kaku. Bangunan yang lebih ringan akan menerimna beban gempa yang Iebih keciI dari pada bangun yang berat dan bangunan yang kenyal akan menyerap beban gempa yang lebih kecil dari pada bangunan yang getas yang mana dalam keadaan pengaruh gempa akan tetap elastis atau runtuh secara mendadak. Bangunan dari kayu digolongkan sebagai bangunan yang kenyal. Untuk struktur kayu harus direncanakan dengan menggunakan Peraturan Muatan Indonesia yang baru. Beban rencana adalah 33% - 50% dari gaya yang menyebabkan struktur belum mulai Ieleh atau masih dalam keadaan elastis. Reduksi ini tidaklah sama besarnya untuk bahan bangunan yang lain, misalnya baja yang mempunyai kekenyalan yang lebih besar dari kayu. Meskipun demikian kekenyalan dapat diciptakan dalam struktur kayu dengan menggunakan alat penyambung yang kenyal pada tiap-tiap hubungan elemen stuktur kayu tersebut. Pada umumnya, sambungan dengan paku memberikan kekenyalan yang cukup.

3. Tingkat Pembebanan Gempa untuk Bangunan Kayu

Dengan memperhatikan faktor lapangan dan faktor bangunan, struktur kayu harus tetap mampu berdiri untuk menahan beban-beban sebagai berikut : (Jakarta, tanah lunak)

  1. Rangka kayu kenyal : 0,05 *) x 1,7 = 0,085
  2. Dinding geser kayu : 0,05 *) x 2,5 = 0,125
  3. Konstruksi rangka kayu yang diperkuat dengan batang pengaku diagonal: 0,05 *) x 3 = 0,15

Keterangan : *) Faktor ini mempunyai harga maksimum 0,13 pada zone I dan 0 pada zone 6.

Hal ini berarti, misalnya suatu dinding geser yang terbuat dari plywood atau particle board, harus dapat menerima gaya horisontal sebesar 0,125 x berat total dari bagian struktur yang membebani dinding tersebut. Meskipun suatu bangunan direncenakan dengan harga pembebanan yang benar, mungkin bangunan. tersebut mengalami kerusakan akibat gempa jika sebagian dari prinsip-prinsip utamanya tidak dipenuhi.

PRlNSlP-PRlNSIP UTAMA KONSTRUKSI TAHAN GEMPA

1. Denah yang sederhana dan simetris

Penyelidikan kerusakan akibat gempa menunjukkan pentingnya denah bangunan yang sederhana dan elemen-elemen struktur penahan gaya horisontal yang simetris. Struktur seperti ini dapat menahan gaya gempa Iebih baik karena kurangnya efek torsi dan kekekuatannya yang lebih merata.

2. Bahan bangunan harus seringan mungkin

Seringkali, oleh karena ketersedianya bahan bangunan tertentu. Arsitek dan Sarjana SipiI harus menggunakan bahan bangunan yang berat, tapi jika mungkin sebaiknya dipakai bahan bangunan yang ringan. Hal ini dikarenakan besarnya beban inersia gempa adalah sebanding dengan berat bahan bangunan. Sebagai contoh penutup atap genteng diatas kuda-kuda kayu menghasilkan beban gempa horisontal sebesar 3 x beban gempa yang dihasilkan oleh penutup atap seng diatas kuda-kuda kayu. Sama halnya dengan pasangan dinding bata menghasiIkan beban gempa sebesar 15 x beban gempa yang dihasilkan oleh dinding kayu.

3. Perlunya sistim konstruksi penahan beban yang memadai

Supaya suatu bangunan dapat menahan gempa, gaya inersia gempa harus dapat disalurkan dari tiap-tiap elemen struktur kepada struktur utama gaya honisontal yang kemudian memindahkan gaya-gaya ini ke pondasi dan ke tanah.

Adalah sangat penting bahwa struktur utama penahan gaya horizontal itu bersifat kenyal. Karena, jika kekuatan elastis dilampaui, keruntuhan getas yang tiba-tiba tidak akan terjadi, tetapi pada beberapa tempat tertentu terjadi Ieleh terlebih dulu.

Suatu contoh misalnya deformasi paku pada batang kayu terjadi sebelum keruntuhan akibat momen lentur pada batangnya.

Cara dimana gaya-gaya tersebut dialirkan biasanya disebut jalur Iintasan gaya.

Tiap-tiap bangunan harus mempunyai jalur lintasan gaya yang cukup untuk dapat menahan gaya gempa horisosontal.

Untuk memberikan gambaran yang jelas, disini diberikan suatu contoh rumah sederhana dengan tiga hal utama yang akan dibahas yaitu struktur atap, struktur dinding dan pondasi.

3.1. Struktur atap

Jika tidak terdapat batang pengaku (bracing) pada struktur atap yang menahan beban gempa dalam arah X maka keruntuhan akan terjadi seperti ,diperlihatkan pada gambar berikut:

Sistim batang pengaku yang diperlukan diperlihatkan pada gambar di bawah ini :

Jika lebar bangunan lebih besar dari lebar bangunan di mungkin diperlukan 2 atau 3 batang pengaku pada tiap-tiap ujungnya.

Dengan catatan bahwa pengaku ini harus merupakan sistim menerus sehingga semua gaya dapat dialirkan melalui batang-batang pengaku tersebut.

Gaya-gaya tersebut kemudian dialirkan ke ring balok pada ketinggian langit-langit.

Gaya-gaya dari batang pengaku dan beban tegak lurus bidang pada dinding menghasilkan momen lentur pada ring balok seperti terlihat pada gambar dibawah ini :

Jika panjang dinding pada arah lebar (arah pendek) lebih hesar dari 4 meter maka diperlukan batang pengaku horisontal pada sudut untuk memindahkan beban dari batang pengaku pada bidang tegak dinding daIam arah X dimana elemnen-elemen struktur yang menahan beban gempa utama.

Sekali lagi ring balok juga harus menerus sepanjang dinding dalam arah X dan arah Y

Sebagai pengganti penggunaan batang pengaku diagonal pada sudut, ada 2 (dua) alternatif yang dapat dipilih oIeh perencana;

  1. Ukuran ring balok dapat diperbesar dalam arah horisontal, misalnya 15 cm menjadi 30cm atau sesuai dengan yang dibutuhkan dalam perhitungan. Ring bolok ini dipasang diatas dinding dalam arah X.

  2. Dipakai langit-langit sebagai diafragma, misalnya plywood.

Untuk beban gempa arah Y, sistim struktur dibuat untuk mencegah ragam keruntuhan. Untuk mengalirkan gaya dari atap kepada dinding dalam arah Y, salah satu alternatif diatas dapat dipilih yaitu penggunaan batang pengaku horisontal ring balok atau memakai langit-langit sebagai diafragma.

3.2. Struktur dinding

Gaya-gaya aksiaI dalam ring balok harus ditahan oleh dinding.

Pada dinding bata gaya-gaya tersebut ditahan oleh gaya tekan diagonal yang diuraikan menjadi gaya tekan dan gaya tarik. Gaya aksiaI yang bekerja pada ring balok juga dapat menimbulkan gerakan berputar pada dinding. Putaran ini ditahan oleh berat sendiri dinding, berat atap yang bekerja diatasnya dan ikatan sloof ke pondasi.

Jika momen guling lebih besar dari momen penahannya maka panjang dinding harus diperbesar.

Kemungkinan lain untuk memperkaku dinding adalah sistim diafragma dengan menggunakan plywood, particle board atau sejenisnya, atau pengaku diagonal kayu untuk dinding bilik.

Penggunaan dinding diafragma lebih dianjurkan karena sering terjadi kesulitan untuk memperoleh sambungan ujung yang lebih pada sistim pengaku diagonal.

Beban gempa yang bekerja pada arah Y ditahan dengan cara yang sama dengan arah X

Sebagal sistem struktur utama yang mana dinding harus mampu menahan beban gempa yang searah dengan bidang dinding, dinding juga harus mampu menahan gempa dalam arah yang tegak lurus bidang dinding.

Dengan alasan ini maka dinding bata (tanpa tulangan) harus diperkuat dengan kolom praktis dengan jarak yang cukup dekat. Sebagai pengganti kolom praktis ini dapat dipakai tiang kayu.

3.3. Struktur pondasi

Struktur pondasi berperanan penting untuk memindahkan beban gempa dari dinding ke tanah.

Pertama, pondasi harus dapat menahan gaya tarik vertikal dan gaya tekan dari dinding. Ini berarti sloof menerima gaya geser dan momen lentur sebagai jalur Iintasan gaya terakhir sebelum gaya-gaya tersebut mencapai tanah.

Akhirnya sloof memindahkan gaya-gaya datar tersebut ke pada tanah yang ditahan oleh daya dukung tanah dan tekanan tanah lateral.

Rumah yang terbuat dari kayu dengan lantai kayu dan pondasi kayu seperti gambar-gambar di bawah ini memerlukan batang pengaku untuk mencegah keruntuhan.

KESIMPULAN

Dari uraian diatas, goncangan gempa dan cara menghitung harga pembebanan gempa untuk suatu bangunan, dapat disimpulkan bahwa :

  1. Kekenyalan struktur sangat ditekankan sekali untuk mencegah keruntuhan bangunan.

  2. Gaya gempa hanya dapat ditahan oleh sistem struktur yang menerus (jalur lintasan gaya yang menerus) dari puncak bangunan sampai ke tanah.

REFERENSI :

1. A.W. Charleson, M.E., MNZIE. “KONSTRUKSI RUMAH TAHAN GEMPA DI INDONESIA”.
2. Teddy Boen, Ir., “MANUAL BANGUNAN TAHAN GEMPA”.
3. Studio Penataan Bangunan dan Lingkungan Dirjen Cipta Karya 2006 “PEDOMAN TEKNIS PEMBANGUNAN RUMAH TAHAN GEMPA"

Sumber : www.zulfikri.wordpress.com

Kamar Mandi : Desain Sesuai Cara Mandi

Kamar mandi kering makin diminati, terutama oleh mereka yang tinggal di perumahan. Mengapa?

Dulu, tidak banyak orang yang berhasil menemukan kenyamanan di kamar mandi. Tempat ini hanya dianggap sebagai sarana untuk memenuhi 'panggilan alam' dan membasuh tubuh. Tak heran jika mereka tidak betah berlama-lama berada di kamar mandi.

Sekarang, makin tak terhitung jumlah orang yang menjadikan kamar mandi sebagai tempat untuk menyegarkan fisik sekaligus pikiran. Demi mendapatkan kedua manfaat tadi, orang pun rela untuk merombak kamar mandinya. Anda juga ingin melakukannya? Sebelum membangun ulang kamar mandi, Anda perlu sejenak mengenali kembali gaya hidup keluarga. Apakah Anda termasuk orang yang senang membersihkan diri dengan guyuran air? ''Jika memang demikian, kamar mandi basah cocok untuk Anda,'' saran arsitek Ghofar Rozak Nazila.

Sebagian besar orang Indonesia, lanjut Ghofar, masih bertahan dengan cara mandi seperti itu. Terutama, mereka yang tinggal di pedesaan dan daerah urban. ''Di perkotaan, hanya kelompok masyarakat tertentu saja yang terbiasa memanfaatkan kamar mandi kering,'' imbuhnya. Pilihan cara mandi sejatinya ditentukan oleh pandangan orang tentang kebersihan. Sebagian orang merasa dirinya belum bersih jika tak tersiram guyuran air dari bak mandi. ''Malah, ada yang tidak bisa buang air besar jika hanya tersedia tisu di kamar mandi,'' ungkap Ghofar. Sementara itu, ada pula orang yang merasa sudah tersegarkan dengan aliran air dari shower. Mereka juga yakin telah berhasil menyingkirkan kotoran yang melekat hanya dengan lembaran tisu. ''Unsur kebiasaan berperan besar dalam hal ini,'' kata Ghofar. Perkara bersih atau tidak juga menyangkut jenis kamar mandi. Kamar mandi kering di mata orang tertentu jauh lebih bersih ketimbang kamar mandi basah. ''Soal sesuatu bersih atau tidak memang terpulang pada persepsi masing-masing, '' jelas Ghofar.

Basah versus kering
Berpijak pada gaya mandi tadi, Anda dapat melanjutkan proses kreatif dalam mendesain kamar mandi. Kamar mandi kering secara visual lebih enak dilihat. Tipe ini juga mendatangkan kenyamanan ekstra. ''Lebih aman pula lantaran penggunanya tak mudah tergelincir oleh lantai yang licin terkena air,'' papar Ghofar yang menjabat sebagai direktur utama perusahaan pengembang, ReLife.

Dari segi desain, kamar mandi kering bisa lebih diolah. Apalagi, lantainya tak perlu diatur kemiringannya. ''Otomatis, bisa main keramik sesuai dengan pilihan tema,'' ucap arsitek yang mengembangkan Juanda dan Cimanggis Green Residence ini. Di kamar mandi kering, area basah tetap ada. Hanya saja, percikan air dilokalisir di satu tempat. ''Ada shower tray di dalamnya yang dilengkapi dengan tirai atau dinding dari bahan kaca, akrilik, atau mika yang lainnya,'' Ghofar menguraikan.

Perlengkapan lainnya tak jauh berbeda dengan kamar mandi basah. Di dalamnya terdapat kloset duduk, tempat tisu, gantungan handuk tangan, tempat sabun, wastafel, serta cermin. Semuanya bisa diatur dengan apik. ''Jangan lupa menyediakan tempat sampah untuk membuang tisu,'' Ghofar menyarankan.

Sementara itu, mereka yang terbiasa mandi dengan gayung juga bisa mempercantik kamar mandinya dengan beragam cara. Seperti dengan memilih tema tertentu. ''Anda dapat memberi aksen batu alam, batu koral, atau batu candi, tergantung desain yang dipilih,'' kata Ghofar. Selain kamar mandi kering dan basah, ada pula kamar mandi semi modern. Di dalamnya, bak mandi dapat dipertahankan keberadaannya. ''Tetapi, setidaknya butuh area seluas 2x2,5 meter persegi untuk mewujudkannya, '' komentar Ghofar.

Jika ruang yang tersedia untuk dijadikan kamar mandi tidak begitu luas, kamar mandi kering dapat Anda pertimbangkan. Sebab, pemasangan bak mandi cukup memakan tempat. ''Tipe semi kering juga pilihan yang tepat. Anda tak membutuhkan bak dan shower tray. Tetapi, area basah tetap harus dilokalisir, '' ujar Ghofar. Untuk dekorasi dinding, alternatifnya cukup banyak. Keramik, kayu, dan batu dapat dilirik. Sedangkan, wallpaper hanya mungkin dipasang di dinding yang aman dari cipratan air. ''Dekorasi material yang menyembulkan nuansa tiga dimensi juga dapat diaplikasikan pada dinding kamar mandi,'' ucap Ghofar.

Tren
Belakangan, skylight makin digandrungi. Pendaran cahaya alami menghasilkan efek dramatis di dalam ruang kamar mandi. Secara umum, skylight cocok untuk segala tipe kamar mandi. ''Biasanya skylight-nya berbentuk satu baris celah cahaya selebar 20 sampai 30 cm yang panjangnya 2 meter,'' Ghofar menuturkan, Saat ini, kamar mandi kering bertambah peminatnya, terutama mereka yang tinggal di kompleks perumahan.

''Warna abu-abu, hitam, dan putih dengan aksen warna mencolok seperti kuning, merah, atau hijau sedang digemari menyusul maraknya aplikasi gaya minimalis di perumahan,'' ungkap Ghofar. Apapun pilihan temanya, keselarasan tema dengan ruang-ruang lain di rumah tak boleh dilupakan. Tabrak warna hendaknya dihindari. Ingin gambaran lebih jelas? Jika kamar utama di dominasi warna pink, maka kamar mandi di dalamnya tak cocok dibalurkan warna hijau. ''Kesatuan tema penting untuk diperhatikan, '' sebut Ghofar.

Keamanan
Sebagai ruang yang sangat privat, kamar mandi harus dibangun dengan mengedepankan unsur keamanan. Terlebih, bagi pengguna berusia lanjut dan teramat belia. ''Sudut-sudut kamar mandi jangan sampai membuat orang terluka ketika terbenturnya, '' Ghofar mengingatkan.

Kamar mandi juga harus dilengkapi dengan lantai yang bertekstur kasar. Dengan begitu, penggunanya tidak mudah terpeleset. ''Lantas, kemiringan pipa saluran pembuangan juga harus diatur agar tidak mampet,'' kata Ghofar. Hal lain yang perlu dipertimbangkan adalah sirkulasi udara. Seperti juga ruang lainnya di rumah, kamar mandi perlu bersentuhan dengan udara luar. ''Jika tidak bisa memasang jendela atau kisi-kisi angin, sediakan exhaust fan.'' rei

Sumber :www.fadliwae.web.id

Desain Kamar Tidur Penghilang Stress

Dalam kehidupan sehari-hari , tanpa sadar warna dapat mempengaruhi tubuh kita. Dapat dibayangkan bila Anda tinggal di suatu ruangan yang berwarna hitam kelam atau coklat tua , pastilah tubuh dan pikiran Anda enggan untuk berlama-lama tinggal di tempat tersebut. Contoh sederhana tersebut menjadi salah satu dasar dari terapi warna ini. Jika kombinasi warna tertentu dapat menyebabkan pikiran kita stress dan depresi, pastilah ada kombinasi warna lain yang menyebabkan pikiran kita tenang dan rileks.

Banyak praktisi dan peneliti mendasarkan terapi warna pada energi tubuh yang terfokus pada tujuh titik mayor yang disebut dengan ‘ cakra’. Setiap cakra ini berkorelasi dengan sistem organ dan warna tertentu, misalnya warna biru. Hubungan antara cakra, organ dan warna biru adalah :

Biru : berhubungan dengan cakra tenggorokan . Warna biru merupakan warna yang menenangkan dan sangat baik digunakan untuk mengatasi insomnia, gastritis, artritis, nyeri pinggang bawah, sakit tenggorokan, asma dan migren. Warna pelengkapnya adalah oranye.

Sedangkan penggunaan warna biru untuk relaksasi:

Pernafasan warna : teknik ini merupakan salah satu bentuk teknik visualisasi. Anda dapat membayangkan menghirup dan menghembuskan warna tertentu. Teknik ini dapat Anda lakukan sebelum tidur atau saat Anda bangun pagi hari.

Carilah tempat yang nyaman untuk duduk atau berbaring. Bernafaslah dalam, teratur dan perlahan. Bayangkan diri Anda dikelilingi oleh warna tertentu yang Anda inginkan. Saat Anda bernafas, bayangkan tubuh Anda menghirup warna ini dan bayangkan warna tersebut menyebar di seluruh tubuh Anda. Saat Anda menghembuskan nafas, bayangkan Anda menghembuskan warna pasangannya (seperti saat Anda menghirup nafas berwarna biru, maka hembuskan warna oranye. Warna kuning dengan ungu muda, hijau dengan ungu tua ).

Selain dengan teknik tersebut di atas, bila memungkinkan Anda dapat pula menata kembali ruangan Anda dengan warna yang sesuai. Misalnya saja, Anda dapat memulainya dengan mengganti warna sprei maupun sarung bantal dengan warna biru bila saat ini Anda menderita stress dan ketegangan.

Gambar salah satu sisi dinding dengan cat berwarna biru dikombinasikan dengan warna oranye sebagai warna minor untuk membuat kesan bidang pada listplank dan area objek gambar, lukisan, cermin , dan lain-lain.

Soal kombinasi warna cat di kamar, Anda bisa menggabungkan warna biru sebagai warna dominan dan ditambahkan dengan warna oranye. Oranye bisa Anda gunakan untuk warna listplank atau membuat unsur garis atau bidang (misalnya sebagai frame lukisan, bidang tempat meletakkan cermin) di dalam ruangan, kemudian di dalam unsur bidang tersebut Anda juga bisa menambahkan perhiasan dinding dengan unsur warna biru, misalnya : gambar panorama di pantai, atau birunya air laut.

Sumber: http://architectaria.com

Tips Desain Kamar Tidur

Sebutkan satu tempat yang paling Anda sukai di dalam rumah, pasti kebanyakan akan menjawab kamar tidur.

Di ruangan inilah kita bisa mendapatkan ketenangan dan beristirahat setelah aktivitas seharian. Sayangnya, seringkali karena keterbatasan tanah, ukuran kamar tidur tidak sesuai dengan yang kita inginkan.

Sebenarnya ada trik yang bisa dilakukan untuk menyiasati dekorasi di ruang favorit ini menjadi lebih lega dan nyaman. Kami akan membagikannya untuk Anda.

1. Gunakan warna cerah

Warna cat dinding yang cerah akan merefleksikan cahaya lebih baik, sehingga efek yang dihasilkan dari pencahayaan lebih maksimal. Ada beberapa warna cat yang bisa digunakan selain putih, misalnya hijau pupus atau krem.

Sesuaikan warna cat dengan warna hiasan dinding, pilihlah corak hiasan dengan warna senada atau lebih terang. Warna lemari bisa dibuat sama dengan warna dinding sehingga kesannya lebih luas dan jangan membuat berat ruang dengan warna tirai yang mencolok pada jendela. Jika warna ruangan Anda sudah terlanjur gelap, cobalah untuk memindahkan warna gelap sebagai ’background’ dengan memaksimalkan warna putih atau warna gading. Berhati-hatilah dalam menggunakan wallpaper. Untuk amannya, gunakan warna solid, dengan corak kecil-kecil. Apapun warna dinding yang Anda pilih, kami rekomendasikan untuk menggunakan warna putih pada langit-langit kamar untuk memaksimalkan cahaya.

2. Cermin

Cermin memiliki efek yang sangat baik untuk memberi kesan luas pada ruangan. Cermin besar dapat merefleksikan cahaya ke seluruh ruangan. Selain itu kehadiran cermin juga merefleksikan cahaya alami atau cahaya buatan untuk membuat ruangan terlihat lebih terang, baik siang ataupun malam. Akan lebih efektif lagi jika cermin diletakkan dekat jendela, sehingga view dari luar ruangan tertangkap.

3. Letakan perabotan di sudut

Atur perabotan di sudut, sehingga jarak pandang menjadi lebih luas. Malah kita bisa mendapatkan tambahan space diantara sudut-sudut ruangan.

4. Sesuaikan perabotan dengan ukuran ruangan

Gunakan furnitur dengan desain minimalis. Tempat tidur adalah mebel yang dominan dalam ruang tidur, pada ruangan yang sempit, akan lebih bijaksana jika Anda tidak menggunakan headboard (kepala tempat tidur). Sesuaikan pula perabot penunjang lainnya, kursi tanpa sandaran atau sofa kecil akan lebih baik daripada perabotan berat.
Saat ini sudah banyak toko mebel yang khusus menyediakan furnitur untuk apartemen. Meski ukurannya kecil, perabotan yang sesuai dengan luas ruangan akan memudahkan penataan.

Akan lebih baik bila mebel yang dipilih didesain khusus sesuai besaran ruang atau yang multifungsi. Yang penting, gerakan tubuh dalam melakukan aktivitas tidak terganggu dengan hadirnya mebel ini.

Sumber :www.2u-sweethome.blogspot.com

Desain Kamar Tidur Anak

Mendesain kamar tidur hendaknya disesuaikan dengan keinginan sang anak

Perkembangan desain interior selalu menarik perhatian untuk diperbincangkan. Salah satunya adalah desain kamar tidur untuk anak. Memang sangat banyak referensi akan hal yang satu ini. Tetapi, apakah semua referensi yang ada sesuai dengan keinginan sang anak? Belum tentu, karena mereka memiliki pemikiran tersendiri akan kamar yang aman dan nyaman. Kalau ini tidak diperhatikan orangtua dan para desainer interior, hal ini sedikit-banyak akan mempengaruhi sang anak dari sisi psikologis.

Anak-anak akan mencintai sesuatu apabila membuat mereka nyaman, aman dan menyenangkan. Sama halnya dengan kamar tidur, agar si kecil mencintai kamarnya sendiri, ada beberapa hal yang harus dilakukan orang tua. Mulai dari penyediaan berbagai kebutuhan anak di dalam kamar, sampai mengajak si kecil terlibat dalam penataannya.

Dalam mendesain kamar tidur untuk sang buah hati boleh dibilang susah-susah gampang. Ya, karena pastinya para desainer kamar tidur anak bukan berbicara langsung pada sang anak, melainkan bertemu dan berbicara kepada orang tuanya. Nah, di sini kesulitan langsung datang. Sebabnya, yang langsung terungkap adalah keinginan sang mama-papa tentang interior kamar anaknya. Kedua orang tuanyalah ingin begini dan begitu.

Tidak jarang orangtua membawa beberapa sketsa gambar referensi kamar anak yang mereka dapat dari buku interior atau foto. Padahal, interior kamar anak idealnya adalah hasil keinginan sang anak. Jangan mengira anak tidak punya gagasan apa-apa tentang interior kamarnya. Memang sih, umumnya mereka setuju saja dengan pandapat orang tua mereka.
Lalu bagaimana dengan anak usia 2 atau 3 tahun? Mereka itukan belum mengerti apa-apa. Menurut salah satu desainer interior, orang tua keliru jika tidak memperhatikan aspirasi sang anak, meski masih kecil sekali pun.

“Sebelum kita mendesain kamar tidur anak, ada baiknya kita memperhatikan bagaimana keseharian mereka. Seperti mengerti apa warna kesukaan dan serta bentuk atau motif-motif apa yang ia sukai,” jelas Fauzan. “Kan, yang menempati kamar itu nantinya sang anak, bukan orang tuanya. Jadi sudah sepantasnya lah kita memperhatikan apa yang mereka inginkan,” tambahnya. Menurut desainer interior yang memiliki kantor di bilangan Senayan ini, anak tetap harus dilibatkan dalam penataan kamar tidurnya, bahkan meski sang anak masih berusia 2-3 tahun.

Apalagi untuk anak usai 6-12 tahun, dimana anak pada usia ini mereka mulai berinteraksi dengan dunia luar. Sudah memiliki persepsi yang boleh dibilang berlawanan dengan orangtuanya. Ada baiknya membuat desain kamar yang di dalamnya tampak seperti sebuah pemandangan di dunia imajinasi mereka. Seperti di dalam hutan, dunia di dalam laut, dunia boneka, dunia bunga. Atau sesuai dengan imajinasi mereka tentang karakter kartun favorit.

Semua hal tersebut tidak mudah didapatkan, karena orangtua ataupun desainer-nya harus melakukan pendekatan serta pengamatan terlebih dahulu terhadap sang anak. Kalau sudah demikian pasti akan mudah menciptakan kamar tidur yang pastinya nyaman untuk mereka. Karena gaya serta kebutuhan yang mereka inginkan telah ada di sana. Kalau toh ada orang tua yang egois “Pokoknya kamar anak saya harus begini… harus begitu…” hendaknya para desainer memberikakan pengertian pada orangtua agar mereka mau bertanya apa sih yang anak inginkan.

Gaya desain kamar tidur anak
Untuk ruang tidur anak perempuan, biasanya mereka sangat menyukai benda-benda yang indah, lucu, cantik dan berwarna menarik. Motif atau pola bunga, boneka, meja rias dan cermin serta dominasi warna cerah misalnya merah muda yang sangat “girlie” dan feminim, pasti sangat menarik bagi gadis-gadis kecil yang sudah mulai ingin berdandan, bermain boneka dengan teman-teman sebayanya.

Sementara untuk ruang tidur anak laki-laki, imajinasi tentang karakter kartun favorit yang ditontonnya pada televisi biasanya menjadi dominasi aksen pada ruang tidur anak laki-laki. Sedangkan hobi maupun olahraga kesukaan mereka akan tampak pada ciri khas furniture yang diperlukan untuk menyimpan benda-benda hobi dan peralatan olah raga mereka. Ruang tidur anak laki-laki cenderung mencerminkan kepribadian yang kuat melalui aktifitas favorit mereka dalam warna yang lebih tegas atau menyesuaikan dengan tema karakter kartun kesukaan / superhero. (ahm – berbagai sumber)

Tips Mendesain Kamar Tidur Anak

1. Hindari penggunaan barang yang menggunakan bahan berbahaya. Khususnya cat. Jangan ada bidang atau sudut yang tajam. Dan jangan menaruh barang dekoratif yang membahayakan di kamar anak.

2. Perhatikan sirkulasi udara ke kamar tersebut. Untuk anak-anak di bawah lima tahun, akses dari dan ke kamar orang tua harus menjadi pertimbangan.

3. Siapkan space/ruang untuk meja belajar. Walaupun, semua itu belum dibutuhkan saat ini.

4. Lengkapi perabot untuk penyaluran hobi anak, seperti hobi mencoret-coret dan sebagainya.

Sumber : www.pasarinfo.com

10 "Jangan" Saat Anda Menata Rumah

Siapa bilang urusan berbenah ruangan atau kamar cuma bisa digarap desainer interior. Kalau cuma sekadar membenahi kediaman Anda sendiri sebetulnya Anda juga bisa, kok, jadi arsitek sekaligus desainer interior. Tak percaya? Ikuti saja sepuluh pedoman berikut ini!

1. Jangan tempatkan barang-barang seni/pajangan di atas ketinggian mata/penglihatan rata-rata orang pada umumnya. Taruh dan susun lebih-kurang 150 cm dari lantai. Dengan menggunakan pedoman ini, Anda tidak akan pernah meletakkannya terlalu tinggi. Jika ingin mengelompokkan koleksi barang seni Anda, gunakan pedoman ini untuk garis besar penataan lalu kembangkanlah.

2. Jangan gunakan hiasan/pajangan yang terlalu kecil. Sesuaikan dengan skala ruang yang ada. Jadikan hal ini sebagai pedoman umum: gunakan 2/3 dari lebar dinding yang ada untuk berkreasi dengan menaruh lukisan, hiasan/barang seni. Pedoman ini juga dapat diterapkan dalam penataan perabot di dalam satu ruang. Jika Anda tidak memiliki satu pun hiasan yang cukup besar, cobalah dengan mengelompokkan beberapa barang dan letakkan secara berdekatan untuk memenuhi skala ruang yang ada.

3. Jangan terlalu banyak menempatkan perabot di ruangan yang kecil. Sesuaikan ukuran ruang dengan ukuran dan bentuk perabot yang ada. Gunakan kertas gambar khusus dan contoh ukuran perabot (tersedia di toko buku, di bagian buku/perlengkapan untuk desain interior) untuk mengira-ngira tata letak perabot yang Anda miliki dan perabot yang sesuai keinginan Anda.

Pindah-pindahkan miniatur perabot di kertas gambar tadi, sampai Anda mendapat pengaturan/tata letak yang terbaik. Pertimbangkan untuk memindahkan beberapa perabot dari dinding dan menatanya di satu ruangan. Hal ini akan menciptakan pengaturan kursi yang menarik dan memaksimalkan penataan di ruang tersebut.

Selama miniatur perabot dan kertas gambar berukuran dibuat pada skala yang sama (1/4 inchi = 1 kaki), cara ini bisa diandalkan untuk digunakan semua orang. Anda dapat meyakini, apa yang terlihat di kertas tadi sama dengan kenyataan yang ada di ruang-ruang rumah Anda nantinya.

4. Jangan sungkan mencoba dulu contoh warna cat. Sebelum mulai mengecat, cobalah warna cat yang Anda pilih terlebih dahulu. Coba dulu contoh warna cat yang ada sebelum Anda mengeluarkan biaya dan waktu untuk pekerjaan pengecatan. Jangan salah, banyak orang merasa kecewa dengan warna cat yang telah mereka pilih. Kebanyakan dari mereka biasanya memilih warna dari contoh lembaran warna dan memulai pengecatan. Setelah selesai, mereka baru sadar, warna yang dipilih terlalu gelap, terang, atau bahkan salah sama sekali.

Masalah ini sebenarnya dapat dihindari kendati untuk itu Anda harus sedikit berusaha dan mengeluarkan kocek tambahan. Namun, dijamin Anda tak bakal menyesal. Caranya, belilah 1 kaleng kecil contoh warna cat yang Anda inginkan. Mulailah mengecat pada sisi yang paling gelap (biasanya pada dinding yang berjendela) dan sisi yang paling terang (biasanya dinding di seberang jendela) dengan ukuran 60 cm x 60 cm. Biarkan selama dua hari untuk memastikan apakah pilihan Anda sudah tepat.

Jika merasa cocok dengan hasil cat yang ada, Anda dapat melanjutkan pengecatan. Jika sebaliknya, coba pilih warna lain dan mulai lagi dengan cara tadi. Gunakan cara sama untuk pengecatan di luar rumah. Sinar matahari dan perbedaan waktu (pagi, siang, malam) memainkan peranan penting dalam menentukan warna cat luar. Perhatikan contoh warna cat dari seluruh sudut pandang dan amati perubahannya sepanjang hari untuk mendapatkan hasil yang terbaik.

5. Jangan meletakkan hiasan di rak meja & rak di dinding seperti layaknya barisan tentara. Hindari pengelompokan benda-benda sejenis. Jangan mencampur-adukkan ukuran, besaran, dan tekstur. Ini adalah kunci utama untuk menata hiasan/pajangan-pajangan dengan baik.

Variasikan penggunaan hiasan/obyek dari segi ketinggian untuk menciptakan
ketinggian yang berjenjang. Biasanya dapat terbentuk dengan susunan obyek yang berjumlah ganjil. Menambahkan tanaman di ruang akan mengurangi kesan ruang yang tinggi dan juga menambah tekstur yang ada.

Buku-buku yang disusun dengan rapi dapat sebagai alas untuk barang-barang kecil dan bisa juga sebagai alas untuk menambah ketinggian lukisan mungil Anda. Gunakan cara-cara sederhana ini dan koleksi barang Anda. Jadi, tak selalu harus membeli barang yang sempurna atau sama persis dengan impian Anda. Cara ini akan membantu memaksimalkan penggunaan uang Anda.

6. Jangan gunakan lampu meja sudut atau lampu baca yang bentuknya terlalu kecil. Gunakan lampu dengan tinggi antara 70 sampai 80 cm untuk lampu meja sudut dan lampu baca Anda. Pada dasarnya, ketinggian lampu sangat bergantung pada desainnya, tetapi ukuran ini bisa digunakan sebagai pedoman Anda. Untuk lampu kamar ganti dewasa, dibutuhkan ketinggian antara 50 dan 60 cm.

Sekali lagi, model lampu (biasanya model lilin dianggap cukup tinggi) dapat dipertimbangkan. Lampu yang lebih kecil dapat digunakan di kamar ganti anak dan untuk lampu baca. Ingat, ini hanya sekadar saran karena yang terpenting, sesuaikan dengan kebutuhan ruang Anda.

7. Jangan lupa memadukan bahan dan warna yang akan digunakan dalam penataan keseluruhan. Mulailah menata dengan beberapa hal yang dapat digunakan sebagai sumber inspirasi/ide. Misalnya, bahan sofa, karpet, penutup dinding, pernak-pernik kamar tidur, dan lainnya, yang memiliki kombinasi warna yang Anda sukai dan memungkinkan Anda berkreasi dengan semua itu.

Hal ini akan menentukan skema warna dari setiap ruang yang ada. Pengunaan
warna dan pola yang digunakan untuk keseluruhan ruang, haruslah serasi, seperti Anda memadukan warna batu perhiasan Anda dengan baju dan sepatu yang akan dikenakan.

Biarkan satu warna dari sumber inspirasi Anda mendominasi di setiap ruang. Gunakan warna ke-2, ke-3, dan warna-warna lainnya sebagai warna penunjang dan aksen untuk seluruh ruang yang ada. Gunakan warna-warna ini di setiap ruang dengan porsi yang lebih kecil.

Pedoman umumnya: Lebih kurang 60 persen warna dominan utama dan 20 persen untuk dua warna berikutnya pada skema di setiap ruang yang ada. Warna tambahan dapat digunakan sebagai unsur penetral. Jangan pernah lupa mengaturnya sedemikian rupa sehingga membuat keseluruhannya tampak serasi/harmonis. Untuk ruang tambahan dalam rumah Anda, pertimbangkan membalik formula yang ada. Dengan kata lain, warna yang digunakan pada porsi 20 persen ditukar dengan warna dominan (60 persen). Gunakan komposisi di atas secara bergantian untuk ruang-ruang yang lain sehingga mengesankan kesinambungan.

8. Jangan lupa menambahkan barang-barang kesayangan keluarga dan lukisan untuk menunjukkan "pribadi" Anda. Pajanglah barang-barang kesayangan keluarga di sekeliling rumah untuk menggambarkan kesenangan/hobi masing-masing anggota keluarga.

Rumah Anda dan ruang-ruang pribadi yang ada sebaiknya memperlihatkan gaya
hidup dan selera dari anggota keluarga. Taruhlah foto keluarga di dinding dan di atas meja untuk sentuhan pribadi. Bingkai lukisan anak-anak Anda dan gantungkan pada dinding khusus, susun benda-benda kesayangan anggota keluarga secara khusus pula, dan pajanglah benda-benda kenangan untuk memberi tema dan sebagai hiasan pada ruang yang ada. Nah, kepribadian keluarga Anda pun akan tecermin dan membuat Anda bisa berkreasi secara maksimal saat menata rumah.

9. Jangan mengabaikan bentuk arsitektur khusus di rumah Anda. Lakukan perbaikan pada penataan rumah dengan menekankan karakter dan hal khusus dari rumah Anda, Setiap rumah pasti mempunyai sesuatu yang unik. Bisa sudut jendelanya, lantai yang indah, tekstur dinding yang mengagumkan, atau hal lainnya. Gunakan bentuk arsitektur yang ada sebagai dasar untuk memberi ciri khas pada penataan. Pasti hasilnya akan menakjubkan.

10. Jangan takut bereksperimen! Membiarkannya tanpa penataan, karena Anda tidak yakin mampu melakukannya, malah bisa bikin Anda kecewa dan frustrasi. (Tabloid Nova)

Sumber : http://properti.kompas.com

7 Tahap Merencanakan Kamar Mandi


Dengan perencanaan dan penataan yang cermat akan membuat keluarga Anda nyaman dan senang selama berkegiatan di kamar mandi.
DESAIN kamar mandi, baik untuk renovasi atau membangun baru, memerlukan perhitungan cermat. Berikut tahapan yang mungkin dapat Anda jadikan acuan.

1. Buat Daftar Kegiatan
Pastikan kegiatan apa saja yang berlangsung di kamar mandi. Ini akan memudahkan Anda membuat daftar kebutuhan produk peralatan dan kelengkapannya. Untuk membuat daftar kegiatan, buatlah daftar pengguna dan seberapa sering kamar mandi akan digunakan.
Semakin banyak penggunanya, produk peralatan kamar mandi sebaiknya dipilih yang praktis dan mudah digunakan. Perawatan produk juga sebaiknya dipilih yang tidak mudah kotor atau berdebu dan berkualitas agar tahan lama. Semakin rinci daftar yang Anda buat, maka semakin efektif informasi tersebut membantu Anda merencanakan kamar mandi yang tepat.

2. Ukur dengan Tepat
Merencanakan kamar mandi sebaiknya dimulai dari ukuran ruang yang Anda miliki. Ukuran dasar ruang adalah panjang, lebar, dan tinggi. Ukuran elemen ruang lainnya, seperti bukaan, harus tepat dengan posisi yang akurat terhadap ruang.

Posisi dan penempatan pipa-pipa air dan saluran pembuangan juga perlu Anda ketahui. Ini mencegah Anda melakukan perubahan layout besar-besaran yang berdampak pada posisi pipa, saluran pembuangan, dan biaya.

3. Tempatkan dengan Pas
Denah ruang yang skalatis - serta lengkap dengan posisi bukaan dan pemipaan - akan memudahkan Anda merencanakan layout peralatan. Masing-masing peralatan membutuhkan ruang gerak di sekitarnya. Ini demi kenyamanan saat menggunakan peralatan tersebut.

4. Rencana Pemipaan
Pastikan pemipaan pada kamar mandi Anda mudah dicapai terutama jika terjadi kebocoran atau kerusakan. Ini tidak berarti Anda membiarkannya terbuka begitu saja. Dari segi keindahan, pemipaan harus tetap tertutup tetapi mudah dijangkau. Gunakan furnitur pelengkap sebagai kamuflase pipa-pipa tersebut.

5. Sertakan Furnitur
Furnitur dapat berupa lemari penyimpanan, rak-rak terbuka hingga kabinet kaca ataupun kabinet obat. Sebagian furnitur ini berfungsi untuk menyimpan perlengkapan mandi seperti handuk, tisu, hingga persediaan toiletries. Bahkan kosmetik dan cairan pembersih kamar mandi membutuhkan area simpan juga.

Posisikan furnitur tersebut di area yang tidak tersentuh. Misalnya area dinding di atas kepala yang umumnya tidak digunakan. Mengefektifkan ruang sisa seperti ini tidak hanya membuat kamar mandi lebih fungsonal, tetapi juga membuat kegiatan mandi lebih optimal.

6. Tata Cahaya
Jika kamar mandi Anda adalah tipe kamar mandi yang fungsional, bukan untuk relaksasi, pencahayaan sederhana dan terang sudah cukup memadai. Lain halnya jika sewaktu-waktu Anda ingin berendam dan bersantai sambil mandi. Pencahayaan ala spa - yang temaram dan menenangkan - harus dirancang secara tepat.

Setiap penambahan maupun perubahan titik lampu akan berdampak pada pembengkakan biaya. Agar lebih hemat, cobalah untuk mengoptimalkan cahaya matahari khususnya di siang hari.

7. Tambahkan Aksesori
Aksesori kamar mandi, seperti tirai shower, tempat sabun, tempat sikat gigi, kotak binatu, hingga keset, sangat beragam bentuknya. Pilihan sebaiknya mendukung gaya interior kamar mandi. Bisa jadi aksesori menjadi aksen bahkan pemanis ruang yang mudah diganti-ganti. Jika pengguna kamar mandi adalah anak-anak, aksesori sebaiknya dalam tema yang sedang in dan digemari. Ini membuat anak-anak nyaman dan senang selama berkegiatan di kamar mandi.


Ramadhini

Sumber: 20 Inspirasi Desain Kamar Mandi

Sumber :http://properti.kompas.com

Kamar Mandi yang Elegan

KAMAR mandi bisa menjadi tempat Anda bersantai sekaligus melakukan treatment tertentu. Tapi, apakah Anda merasa kamar mandi yang lama membutuhkan pembaruan? Itu mudah saja. Ada tiga cara untuk memberi pembaruan pada kamar mandi Anda. Renovasi besar-besaran atau merombak seluruh desain kamar mandi, renovasi sebagian, atau hanya menggunakan perabotan sebagai unsur dekoratif.

Jika Anda tidak menginginkan renovasi besar-besaran, Anda bisa menggunakan renovasi sebagian saja. “Renovasi sebagian itu misalnya hanya mengganti salah satu atau dua dari desain yang sudah ada. Misalnya mengganti keramik lantai, keramik dinding, atau cat dinding kamar mandi,” ujar desainer interior Maya Pangestu.

Jika Anda menginginkan keramik lantai atau keramik dinding kamar mandi yang sedikit berbeda, coba cari alternatif lain yang berbeda dari yang lama. Keramik dinding yang memiliki lapisan (glaze) adalah pilihan yang tepat untuk lantai dan dinding Anda karena lapisan tersebut dapat menghasilkan antislip.

“Keramik dengan lapisan antislip sangat dianjurkan, terutama untuk kamar mandi. Kamar mandi kan selalu dalam keadaan basah. Nah, lapisan antislip tersebut akan menghindarkan Anda dari terpeleset karena licin,” terang Maya.

Sementara untuk dindingnya, Anda bisa menggunakan ubin porselen. Ubin porselen terbuat dari tanah liat terbaik dan mineral alam lain yang dapat menghasilkan produk ubin yang antinoda. Selain menggunakan ubin, dinding juga bisa dipercantik dengan menggunakan cat dinding. Mengecat dinding kamar mandi sedikit berbeda dengan mengecat ruang lainnya, seperti kamar tidur.

Saat mengecat kamar tidur, mungkin pertimbangan pertama Anda adalah warna catnya dulu. Namun, pada saat Anda ingin mengecat kamar mandi, yang perlu dipertimbangkan pertama kali adalah ukuran serta kadar kelembapan kamar mandi tersebut. Cat untuk dinding kamar mandi harus benar-benar tahan air, antijamur dan lumut, juga harus tahan terhadap pergantian suhu terutama dari dingin ke panas. Terkadang Anda juga senang mandi menggunakan air panas bukan?

Pada saat Anda memilih warna dinding kamar mandi, perhatikan tema utama kamar mandi tersebut. Cat dinding akan terlihat lebih menarik jika disesuaikan dengan tema warna lain. Misalnya barang-barang seperti handuk, pajangan, atau lantai kamar mandi berwarna hijau, Anda bisa memilih cat dinding yang gradasinya mendekati warna hijau.

Setelah memilih warna utama, Anda bisa memilih warna tambahan sebagai warna karakter. “Warna tambahan biasanya yang kontras dengan warna utama, tapi masih terlihat bagus jika disatukan dengan warna utama,” tambah Maya. Warna tambahan yang kontras juga bisa menjadikan ruangan seperti lebih tinggi jika Anda memakainya dengan garis posisi vertikal.

Memilih lemari cabinet bisa pula menjadikan kamar mandi Anda lebih elegan. Ada banyak lemari cabinet antik yang sangat cantik dan cocok diletakkan di kamar mandi. Lemari cabinet jenis ini biasanya memiliki desain yang high-end alias mewah, dibuat dengan tangan-tangan yang ahli, memakai bahan material kayu yang kuat dan kokoh, serta memiliki finishing yang menarik dengan detail ukiran unik. Harganya pun cukup menguras kantong. Namun, sebagai investasi jangka panjang, bukanlah sesuatu yang salah jika Anda memilikinya

Sumber : www.tokobangunan.net

Air Terjun dan Fountain Untuk Taman Yang Mungil

Suara gemericik dan alunan aliran yang dihasilkan oleh air terjun maupun fountain tak pernah gagal menghibur penikmatnya. Karena itu, banyak orang menginginkan fountain hadir di halamannya.

Namun terkadang air terjun-terutama yang berbentuk tebing-memerlukan area yang cukup luas. Untuk Anda yang hanya memiliki area kecil dan mungil, jangan berkecil hati. Ada air terjun bergaya etnis bali, yang berukuran kecil, hanya sekitar 2 m2.

Diletakkan Dimana?

Air terjun Bali bisa diletakkan di taman depan atau di dalam rumah, atau bisa juga diletakkan “sendirian” tanpa ditemani tanaman-tanaman hias. Jika ingin meletakkannya di taman, letakkan di tembok/sisi taman yang kosong untuk menghilangkan kesan sepi pada sisi tersebut.

Air terjun ini biasanya dilengkapi dengan kolam kecil di depannya. Anda bisa menambahkan ikan hias atau tanaman air agar penampilannya makin alami. Sebaiknya tanaman air ditanam di dalam pot dan tidak langsung ditanam di dasar kolam. Hal ini untuk menjaga agar air kolam tidak menjadi keruh. Taburkan juga batu koral kecil di atas pot, untuk mencegah tanah larut oleh air.

Sirkulasi Air

Air terjun biasanya dibuat berputar dengan menggunakan pompa air bertenaga listrik. Pompa dapat diletakkan di kolam atau disembunyikan di bawah konstruksi air terjun. Yang lebih tampak indah tentunya jika pompa disembunyikan di dalam konstruksi. Namun jika sulit melakukannya, pompa bisa juga disembunyikan di antara tanaman air.

Agar jatuhnya air nampak lebih “indah”, beberapa penjual menemukan ide menarik yang bisa ditiru. Salah satunya yaitu dengan menggunakan kaca di pinggir tiap undakan atau dengan membuat beberapa lubang di pipa paralon atas.

Membuat sendiri

Anda bisa membuat sendiri air terjun ini. Konstruksinya dibuat dari batu bata yang disusun dan direkatkan dengan adukan trasram (dengan komposisi semen : pasir, 1 : 2). Untuk pelapis luarnya Anda bisa menggunakan batu alam yang tersedia di toko-toko yang khusus menjual batu alam. Anda bisa mengombinasikan beberapa jenis batu alam yang biasa dipakai untuk membuat air.

Beberapa jenis batu alam yang biasa dipakai sebagai elemen penyusun air terjun Bali antara lain andesit, palimanan, batu candi, dan batu relief balian yang ditatah sehingga membentuk alur-alur. Agar batu-batu tersebut tidak mudah berlumut, sebaiknya diberi coating (pelapis) khusus batu alam. Pelapis ini terdiri dari 2 jenis, yaitu pelapis yang natural (texturized) dan pelapis yang mengkilat (polished).

Agar Air Tak Perlu Sering Diganti

Ada 2 alternatif yang dapat dilakukan agar air selalu jernih :

Menggunakan filter yang dibuat di bawah dasar kolam hingga kolam pun menjadi lebih dalam. Filter seperti ini lebih cocok digunakan untuk kolam yang cukup luas.

Filter yang kedua ini lebih cocok untuk air terjun dengan kolam kecil. Filter dibuat dari batu zeolit yang diletakkan di atas ijuk atau busa. Filter ini bisa diletakkan di kolam atau di dalam undakan. Sebelum dipakai, batu sebaiknya dicuci terlebih dahulu agar kotoran dan debu pada batu hilang.

Source : Dari Berbagai Sumber
Gambar : Koleksi Architectaria

Sumber : www.architectaria.com

Jika Rumah Anda Terasa Sempit

Walaupun rumah telah ditata sedemikian rupa-tidak menggunakan sekat, menggunakan furniture yang tergolong mungil, atau dinding dicat dengan warna terang-namun tetap saja terlihat sumpek, mungkin Anda melupakan beberapa hal kecil yang justru bisa menjadi boomerang bagi penataan interior rumah.

Apa yang salah? Coba teliti lagi, sudahkah Anda membereskan barang-barang lain seperti berikut ini?

Kamar Tidur

Apakah baju Anda tersebar ke penjuru ruangan, tak hanya di dalam lemari? Ada yang tergantung di pojok ruangan, di balik pintu bahkan masih ada lemari lain yang menyimpan pakaian Anda. Mungkin ini saatnya untuk memilah seluruh pakaian Anda dan hanya menyimpan yang benar-benar diperlukan. Pada umumnya, pakaian yang digunakan sehari-hari hanya mencakup 20 persen dari keseluruhan pakaian yang dimiliki. Dengan kata lain, sekitar 80 persen dari pakaian yang Anda miliki jarang digunakan dan hanya menambah tumpukan yang membuat lemari atau kamar tidur semakin terlihat sempit. Dengan mendonasikannya, tambahan lemari untuk pakaian pun tak lagi diperlukan sehingga lemari tersebut bisa keluar dari kamar Anda. Kamar tidur terasa lebih lega bukan?

Dapur

Tanpa disadari, berbagai peralatan memasak di dapur seringkali hanya menjadi pajangan belaka yang tidak pernah digunakan. Pojokan dapur pun penuh dengan pemanggang roti, blender, microwave dan lain-lain. Tidak akanmenjadi masalah bila peralatan ini memang benar-benar digunakan. Namun bila tidak, barang-barang tersebut hanya menjadi musuh dalam sekam yang mengganggu kerapihan dapur. Ada baiknya bila barang tersebut disimpan dulu di tempat khusus. (dalam lemari, misalnya) sehingga dapurpun terlihat lebih lega.

Koran dan Majalah

Bila Anda berlangganan Koran atau majalah, ada baiknya jika melakukan pembersihan secara berkala agar Koran dan majalah tudak menumpuk semakin tinggi di pojok ruangan. Selain memakan tempat, tumpukan ini juga menjadi sumber penyakit akibat debu yang menempel.

Furnitur

Tak jarang, orang tua memindahtangankan furniture usangnya. Memang kelihatannya antic dan unik-terlebih bila terbuat dari kayu jati dengan ukiran khas-namun barang ini kadang juga hanya menjadi barang tak bertuan, yang tak pernah digunakan. Jika memang tidak digunakan lagi, pikirkan untuk mengungsikannya atau menjualnya ke tukang loak.

Barang Kenangan

Bagi sebagian orang, membuang barang-barang tertentu yang lekat dengan masa lalu sangat berat dilakukan. Padahal barang-barang ini hanya akan bertambah banyak dan membuat ruangan bertambah sempit. Lakukan pemilahan barang secara berkala dan singkirkan barang yang sudah tidak berarti lagi. Batasilah tempat penyimpanan ini misalnya hanya 1-2 kotak.

Architectaria - Arsitek dan Perencana

Memilih Warna dan Dekorasi Untuk Ruang Dirumah Anda

Jika rumah anda berukuran kecil/mungil, ada baiknya anda memilih warna cat yang berwarna cerah atau terang. Karena warna-warna yang terang akan memberikan kesan bersih, lapang dan luas. Tatapi yang harus diingat adalah, penekanan untuk menggunakan warna terang ini baiknya diberlakukan pada ruang-ruang publik yang secara fungsional dperuntukkan untuk sesuatu yang umum, seperti ruang tamu, ruang keluarga, dsb.

Setiap rumah tinggal membutuhkan sentuhan keakraban dan kehangatan yang amat tinggi, karena ditempat tersebut akan terjadi interaksi sosial, hubungan keluarga yang penuh keakraban dan kehangatan di antara penghuninya.

Yang disebut dengan ruang-ruang bersifat umum pada sebuah bangunan biasanya adalah ruang-ruang dengan aktivitas pemakai ruang yang bersifat rutin dan pasti. Pemakai ruangnya pun bersifat tetap (menurut tugas dan fungsinya), sehingga fasilitas yang dibutuhkan akan bersifat standar baik ukuran maupun bentuknya seperti sekolah, rumah saki, dan lain-lain yang sejenis. Juga agar praktis dan ekonomis.

Bayangkan bila rumah tinggal diperlakukan sama seperti kita memperlakukan ruang-ruang yang bersifat umum tadi. Semua dinding dicat dengan warna yang sama (misalnya putih), semua perabotan terbuat dari metal atau plastik agar mudah dibersihkan, tahan cuaca, tahan panas dan tidak gampang rusak. Kok seperti berada di sebuah rumah sakit ya? Ingin praktis, ekonomis, efektif tapi tidak manusiawi.

Nah, karena rumah tinggal adalah tempat para penghuninya melepas segala kepenatan fisik, pikiran dan emosi maka tentunya hal-hal yang akan berpengaruh kepada kepenatan-kepenatan tersebut di atas harus ditiadakan dong.

Biasanya bentuk-bentuk perabotan yang terlalu kaku, keras dan monoton akan membuat ruang-ruang dalam rumah tinggal menjadi berkesan kaku. Jadi sebaiknya jangan ditempatkan di dalam rumah (kecuali memang ingin memiliki rumah dengan ruang-ruang yang mencerminkan arogansi dan menjaga jarak dengan tamunya). Pilih saja bentuk-bentuk yang materialnya terbuat dari bahan-bahan alam (kayu, batu, kain, dsb). Apalagai kursi-kursi di ruang tamu atau ruang keluarga bentuknya tidak perlu sama, bisa beberapa bentuk dan material dipilih dan ditempatkan di ruang tamu, asal tetap ada unsur-unsur pemersatu yang membuat tetap harmonis/serasi dengan keseluruhan ruang.

Kembali lagi ke soal memilih warna, boleh-boleh saja memilih warna putih untuk memberikan kesan luas, terang, dan bersih, namun beberapa sentuhan yang sifatnya lebih manusiawi tampaknya akan membuat penampilan ruang lebih akrab dan menyentuh. Misalnya pemilihan warna untuk pelapis kursi, bantal-bantal hias, tirai, taplak penutup meja, armature lampu, karpet atau pelapis lantai, dan lain-lain.

Sementara untuk ruang-ruang yang privat, anda dapat bereksperimen dengan warna-warna yang anda sukai. Contohnya, anda tidak bisa memaksakan untuk mewarnai kamar anda ataupun putra/putri anda dengan warna yg terang, karena belum tentu mereka menyukainya. Pilihlah warna yang mereka sukai, tetapi anda juga harus jeli untuk tidak menggunakan warna-warna yg “teduh” seperti warna ungu karena akan membuat kemauan mereka untuk belajar menjadi berkurang.

Selanjutnya dalam hal memilih aksesoris pelengkap kamar, pilihlah aksesoris yang anda dan atau putra/putri anda sukai tapi tidak membahayakan keselamatan anda dan mereka, misalnya motif-motif yang sederhana tapi menarik, seperti bunga, geometris dengan pola motif yang ukurannya kecil saja. Hindari memilih furniture dengan sudut-sudut yang tajam, dsb

Sumber : www.architectaria.com


Architectaria - Arsitek dan Perencana

Mempercantik Rumah Minimalis

Rumah minimalis sangat diminati oleh masyarakat yang serba praktis sekarang ini. Bagaimana cara memilih furniture dan aksesori yang tepat untuk rumah minimalis Anda?

Mempertahankan unsur praktis dan fungsional menjadi kunci dasar dalam mendandani rumah minimalis.

Pemilihan bahan yang tepat dapat mengentalkan konsep minimalis yang ingin dihadirkan. Furniture kaca misalnya yang dipadu dengan aluminium atau besi tempa termasuk jenis furniture yang banyak digunakan. Selain bentuknya yang simpel, perawatannya pun relatif mudah dilakukan.

Gorden pun mampu mendukung kesan yang ingin ditampilkan dalam ruangan. Dengan jenis roman blind, misalnya yang bersifat ringan sekaligus mampu memberi kesan dinamis dalam ruangan yang minimalis.

Desain dengan presisi yang tegas juga menjadi ciri khas pada arsitektur maupun furniture minimalis. Oleh karena itu, pilih meja atau kursi yang memiliki desain sederhana, sedikit, atau tanpa ornament. Dengan ornament yang minim tersebut, dapat memudahkan perawatan dan ruangan terksesan lebih lega sehingga cocok bila diterapkan pada rumah minimalis yang mungil.

Minimalis juga dapat dipadukan dengan bahan atau furniture dari warna - warna kayu seperti coklat tua atau coklat yang kemerahan.

Pemilihan warna dan corak pun harus diperlihatkan dengan cermat, di mana corak bunga-bunga atau warna-warni yang terlalu ramai kurang cocok bila dipadukan dalam rumah minimalis. Pertahankan nada warna setiap kali menambah atau mengganti aksesori dan furniture dalam satu ruangan.

Tata setiap aksesori dan furniture dengan cermat, namun usahakan agar ruangan tidak berkesan terlalu penuh karena justru dapat menegaskan kesan minimalis yang ingin diciptakan. Contohnya penataan pigura foto menggunakan pigura yang lebih besar namun dalam jumlah sedikit untuk memberi aksen dalam ruangan.

Sumber : www.architectaria.com

Architectaria - Arsitek dan Perencana

Interior Desain Tips: Warna-warna Terbaik Untuk Kamar Tidur, Kamar Mandi dan Ruang Keluarga Berdasarkan Feng Shui

Mengecat ulang mungkin adalah cara terbaik untuk mendapatkan tampilan atau gaya yang baru pada sebuah ruangan. Hal ini relatif tidak mahal, kira-kira sebesar 750.000 s/d 1.500.000 rupiah, tergantung pada ukuran ruangan, kualitas dan persediaan cat. Mengecat ulang ruangan juga sangat mudah untuk dilakukan, pekerjaan ini adalah jenis “proyek 1 hari” dan dapat dilakukan oleh semua orang. Mengecat ruangan juga dapat menyebabkan penghuni rumah akan merasakan perubahan efek dramatis terhadap suatu ruangan. Jika warna cat yang dipilih mengikuti prisnip-prinsip feng shui, maka perubahan warna pada setiap ruangan tersebut akan membantu penghuninya untuk tidur lebih baik (meningkatkan kualitas tidur), menghangatkan dan memeriahkan setiap percakapan anggota keluarga ketika berada dimeja makan, dan merubah kamar mandi dari kamar mandi yang biasa menjadi “oasis” yang tenang dan damai.

Yin and Yang

Bagaimana menggunakan prinsip-prinsip, teknik-teknik aturan-aturan dan desain dari feng shui dalam memilih warna cat terbaik untuk kamar tidur, kamar mandi dan ruang keluarga. Semoga tips berikut ini dapat bermanfaat buat anda..

Kamar Tidur

Setiap kamar tidur menjadi tempat yang paling nyaman, dimana anda bisa beristirahat dan melepaskan kelelahan. Banyak juga orang yang menginginkan kamar tidur mereka menjadi tempat yang romantis, atau tempat dimana semua anggota keluarga dapat tidur bersama-sama. Kesalahan-kesalah umum yang biasa terjadi adalah, beberapa orang mewarnai dinding kamar tidur mereka yang terang untuk menghilangkan permasalahan berdasarkan bagua chart/Pa Kua chart, yaitu sistematika pembagian area rumah menjadi beberapa buah bagian/section, masing-masing section terdiri atas: keluarga, anak, relationship (keserasian hubungan), karir, kesehatan, ketenaran, keuangan/kekayaan, bumi, ilmu pengetahuan, dsb.

Pa Kua Chart

Sebagai contoh, Jika kamar tidur seorang artis berada pada posisi fame section, artis tersebut mungkin akan tergoda mewarnai kamar tidurnya dengan warna merah untuk meningkatkan ketenarannya. Saya yakin artis tersebut tidak bisa tidur nyenyak didalam kamar tidur yang berwarna merah ? Anda tau kenapa? karena merah termasuk dalam warna Yang, sementara tidur adalah Yin. Mungkin lebih baik jika sang artis melakukan beberapa hal seperti: meletakkan sebuah bantal, boneka, atau bingkai foto berwarna merah didalam kamar tidurnya, dan mewarnai kamar tersebut dengan warna-warna teduh yang lebih menyejukkan.

Cara lain yang bisa dilakukan untuk memilih warna kamar tidur adalah memilih warna-warna yang dapat meningkatkan kualitas unsur/elemen kelahiran anda. Seperti diketahui, ilmu feng shui mengelompokkan unsur/elemen kelahiran manusia menjadi beberapa bagian, air, kayu, api, tanah, dan logam. Seseorang yang unsur/elemen dominannya adalah air mungkin akan merasa nyaman berada didalam kamar tidur berwarna biru (pale blue atau navy blue), tetapi efek dari warna kamar tidur mungkin akan menyebabkan orang tersebut menjadi kurang dinamis. Seseorang dengan unsur dominan air dapat meningkatkan kualitas hidupnya dengan cara menambahkan beberapa warna yang dapat menyeimbangkan unsur/elemen dominannya, misalnya warna hijau untuk kayu, warna merah atau pink untuk api, warna kuning/oranye/coklat untuk tanah, dan warna putih/perak/emas untuk logam.

Memilih warna untuk kamar tidur anak mungkin sedikit lebih rumit. Kebanyakan orang tua ingin menggunakan warna pale (pucat) atau warna pastel yang termasuk kategori warna Yin dengan maksud untuk meningkatkan value unsur/element anak-anak mereka, tetapi yang harus diingat oleh para orang tua adalah: bahwa kamar anak adalah tempat bagi anak untuk tidur sekaligus juga tempat untuk bermain.

Mewarnai kamar tidur anak dengan warna yang dominan pucat atau pastel akan membuat anak selalu ingin keluar dari kamarnya saat diluar jam istirahat/tidur, jika anak dipaksa untuk selalu berada didalam kamar, maka akan menggangu pertumbuhan atau pengembangan ide-ide kreatif sang anak. Bermain bagi anak adalah bagian dari proses perkembangan, bermain akan mengasah kecerdasan dan kreatifitasnya.

Solusi yang bisa dilakukan adalah mengkombinasikan warna dinding kamar yang lembut (pale/pastel) dengan aksesoris pelengkap kamar (permadani, boneka, toys, meja belajar, lampu meja, dsb) yang berwarna kontras. Hal lain yang bisa dilakukan adalah membuat area bermain didalam kamar dengan menggunakan partisi ruangan, sehingga anak-anak bisa bermain sekaligus beristirahat didalam kamar tidurnya.

Kamar Mandi

Seperti halnya kamar tidur, kamar mandi juga harusnya menjadi tempat yang penuh dengan ketenangan. Bagi kebanyakan orang-orang yang sibuk, menghabiskan waktu sambil berendam dikamar mandi adalah hal yang paling tenang dan menyenangkan. Mewarnai dinding kamar mandi dengan warna-warna yang menyenangkan sebaiknya juga harus diusahakan. Ketika anda memilih warna untuk dinding kamar mandi anda, maka pikirkan tentang orang-orang yang akan menggunakan kamar mandi tersebut. Apa elemen dasar kelahiran mereka (api? air? tanah? kayu? atau logam?). Pastikan untuk memilih warna yang dapat meningkatkan kualitas elemen-elemen mereka. Harus diingat juga, bahwa mandi adalah kegiatan yang berkaitan dengan unsur Ying, dan pilihlah warna yang paling sesuai dengan unsur Ying. Bagian terakhir dari penataan kamar mandi adalah mengurangi efek/energi negatif dari area toilet dengan cara menambahkan salah satu dari warna yang masuk dalam unsur/elemen tanah, seperti warna kuning, oranye atau coklat.

Living Area

Aturan pertama ketika akan memilih warna untuk living area (yang termasuk dalam living area adalah: ruang tamu, ruang santai, ruang keluarga dan ruang makan) adalah: the entire family should feel comfortable with the color. Seluruh anggota keluarga harus merasa nyaman dengan warna yang dipilih..Setiap warna akan memberikan semacam getaran, seperti halnya juga lampu yang mampu memberikan efek dramatis, efek dari warna juga demikian. Setiap anggota keluarga didalam rumah anda akan memberikan reaksi atau pendapat yang berbeda-beda soal efek daramtis atau getaran yang ditimbulkan oleh warna ruangan tersebut.

Misalnya, jika elemen anda adalah tanah, dan tanpa berdiskusi dengan anggota keluarga kemudian anda memutuskan untuk mewarnai dinding ruang makan yang semula berwarna putih bersih menjadi warna kuning terang (bright yellow), maka efeknya anda akan melihat putri anda yang memiliki unsur/elemen dominan logam tiba-tiba berubah menjadi pendiam pada saat waktunya makan malam.

Putri anda bukannya keras kepala atau menentang hasil pekerjaan anda atas dinding ruang makan tersebut, tetapi yang terjadi sebenarnya adalah: warna dinding ruang makan yang awalnya putih lalu berubah menjadi kuning terang membuat putri anda merasa tidak mampu mengatasi suatu hal yang salah yang tiba-tiba terjadi padanya. Hal ini mungkin terdengar aneh bagi anda, sama anehnya bagi saya yang tiba-tiba merasa kurang bergairah ketika memasuki area/ruangan yang dindingnya didominasi oleh warna kuning atau coklat.

Pikirkan secara hati-hati tentang pemanfatan ruang pada wilayah living area (ruang tamu, ruang santai, ruang keluarga, dan ruang makan) tersebut, yang saya maksud adalah untuk kegiatan apa saja ruangan-ruangan tersebut anda gunakan. Misalnya, jika anda suka mengadakan jamuan/pesta diruang makan atau ruang tamu, kemudian menggunakan ruang keluarga/ruang santai yang dilengkapi perapian (fireplace) untuk menikmati kesunyian malam sambil membaca buku, maka perhatikan semua kebiasaan anda tersebut ketika menetukan skema warna (color scheme) antar ruangan.

Pesta-pesta yang dilakukan didalam ruangan yang didominasi oleh warna-warna Yin (Yin adalah warna-warna lembut, sebagian mengatakan warna gelap) akan terasa hambar dan akan diingat sebagai pesta yang terasa lama namun membosankan. Anda juga akan merasa sulit berkonsentrasi pada buku bacaan anda jika warna dinding ruang keluarga terlalu didominasi oleh warna Yang (Yang adalah warna hangat, sebagian mengatakan warna terang).

Ruang santai yang dicat dengan warna kuning terang dan aksesoris pelengkap ruangannya berwarna merah terang atau purple (ungu) mungkin akan menjadikan pemandangan diruangan tersebut terlihat sangat buruk dan terkesan tidak nyambung. Anda juga bisa tertidur ketika sedang membaca buku jika warna dinding ruangan anda didominasi oleh warna beige (abu-abu kecoklatan) dan warna pastel. Usahakan untuk selalu menyeimbangkan antara keduanya (Yin dan Yang) dalam pemilihan warna disetiap living area.

Akhirnya saya hanya ingin mengatakan.. diruang manapun itu, apakah dikamar tidur, dikamar mandi, atau di area living rumah anda (ruang tamu, ruang santai dan ruang keluarga), jika pemilihan warna cat dilakukan dengan benar dan hati-hati akan membuat perbedaan yang sangat mencolok. Perbedaan yang mencolok tersebut akan dirasakan oleh orang-orang atau anggota keluarga yang ada didalam rumah.

Dengan memilih warna cat yang sesuai dengan kaidah-kaidah feng shui untuk dinding diruangan anda, anda dan seluruh anggota keluarga akan menemukan suatu kondisi dimana anda akan tidur lebih baik, sangat menikmati mandi atau berendam dikamar mandi anda, frekwensi kegiatan makan malam bersama menjadi lebih sering terjadi, dan hubungan anggota keluarga yang makin harmonis diantara satu sama lain.

Tags: ‘Memilih Warna Dinding’ ‘Warna Dinding Kamar Tidur’ ‘Warna Dinding Kamar Anak’ ‘Warna Dinding Kamar Mandi’ ‘Warna Dinding Ruang Keluarga’ ‘Warna Dinding Ruang Tamu’ ‘Memilih Warna Cat Dinding Berdasarkan Feng Shui’ ‘Feng Shui dan Warna’ ‘Pengaruh Warna Dinding Kamar Terhadap Feng Shui’ ‘Fengshui Warna Untuk Ruang Keluarga’ ‘Fengshui Warna Untuk Ruang Tamu’ ‘Fengshui Warna Untuk Ruang Makan’ ‘Fengshui Warna Untuk Kamar Mandi’ ‘Fengshui Warna Untuk Kamar Tidur’

Sumber : www./architectaria.com

Architectaria - Arsitek dan Perencana


Langkah-langkah design kamar mandi

DESAIN kamar mandi, baik untuk renovasi atau membangun baru, memerlukan perhitungan cermat. Berikut tahapan yang mungkin dapat Anda jadikan acuan.

1. Buat Daftar Kegiatan
Pastikan kegiatan apa saja yang berlangsung di kamar mandi. Ini akan memudahkan Anda membuat daftar kebutuhan produk peralatan dan kelengkapannya. Untuk membuat daftar kegiatan, buatlah daftar pengguna dan seberapa sering kamar mandi akan digunakan.
Semakin banyak penggunanya, produk peralatan kamar mandi sebaiknya dipilih yang praktis dan mudah digunakan. Perawatan produk juga sebaiknya dipilih yang tidak mudah kotor atau berdebu dan berkualitas agar tahan lama. Semakin rinci daftar yang Anda buat, maka semakin efektif informasi tersebut membantu Anda merencanakan kamar mandi yang tepat.

2. Ukur dengan Tepat
Merencanakan kamar mandi sebaiknya dimulai dari ukuran ruang yang Anda miliki. Ukuran dasar ruang adalah panjang, lebar, dan tinggi. Ukuran elemen ruang lainnya, seperti bukaan, harus tepat dengan posisi yang akurat terhadap ruang.

Posisi dan penempatan pipa-pipa air dan saluran pembuangan juga perlu Anda ketahui. Ini mencegah Anda melakukan perubahan layout besar-besaran yang berdampak pada posisi pipa, saluran pembuangan, dan biaya.

3. Tempatkan dengan Pas
Denah ruang yang skalatis - serta lengkap dengan posisi bukaan dan pemipaan - akan memudahkan Anda merencanakan layout peralatan. Masing-masing peralatan membutuhkan ruang gerak di sekitarnya. Ini demi kenyamanan saat menggunakan peralatan tersebut.

4. Rencana Pemipaan
Pastikan pemipaan pada kamar mandi Anda mudah dicapai terutama jika terjadi kebocoran atau kerusakan. Ini tidak berarti Anda membiarkannya terbuka begitu saja. Dari segi keindahan, pemipaan harus tetap tertutup tetapi mudah dijangkau. Gunakan furnitur pelengkap sebagai kamuflase pipa-pipa tersebut.

5. Sertakan Furnitur
Furnitur dapat berupa lemari penyimpanan, rak-rak terbuka hingga kabinet kaca ataupun kabinet obat. Sebagian furnitur ini berfungsi untuk menyimpan perlengkapan mandi seperti handuk, tisu, hingga persediaan toiletries. Bahkan kosmetik dan cairan pembersih kamar mandi membutuhkan area simpan juga.

Posisikan furnitur tersebut di area yang tidak tersentuh. Misalnya area dinding di atas kepala yang umumnya tidak digunakan. Mengefektifkan ruang sisa seperti ini tidak hanya membuat kamar mandi lebih fungsonal, tetapi juga membuat kegiatan mandi lebih optimal.

6. Tata Cahaya
Jika kamar mandi Anda adalah tipe kamar mandi yang fungsional, bukan untuk relaksasi, pencahayaan sederhana dan terang sudah cukup memadai. Lain halnya jika sewaktu-waktu Anda ingin berendam dan bersantai sambil mandi. Pencahayaan ala spa - yang temaram dan menenangkan - harus dirancang secara tepat.

Setiap penambahan maupun perubahan titik lampu akan berdampak pada pembengkakan biaya. Agar lebih hemat, cobalah untuk mengoptimalkan cahaya matahari khususnya di siang hari.

7. Tambahkan Aksesori
Aksesori kamar mandi, seperti tirai shower, tempat sabun, tempat sikat gigi, kotak binatu, hingga keset, sangat beragam bentuknya. Pilihan sebaiknya mendukung gaya interior kamar mandi. Bisa jadi aksesori menjadi aksen bahkan pemanis ruang yang mudah diganti-ganti. Jika pengguna kamar mandi adalah anak-anak, aksesori sebaiknya dalam tema yang sedang in dan digemari. Ini membuat anak-anak nyaman dan senang selama berkegiatan di kamar mandi.

Sumber : www.ndozme.com

Desain Kamar Mandi

Desain Kamar Mandi

Kamar mandi merupakan bagian inti dari sebuah rumah. Aktivitas pagi hari dimulai dari tempat ini. Ketika kita ingin membangun atau merenovasi kamar mandi yang baik dan sehat, ada hal-hal yang harus kita pertimbangkan.

Beberapa aspek yang harus diperhatikan, misalnya ukuran, kondisi kamar mandi apakah kering atau basah, letak, pencahayaan, sirkulasi udara, dan keamanan.

Misalnya :
  • Ukuran

    Ukuran besar kecilnya sebuah kamar mandi terutama bergantung pada lahan yang tersedia. Bila rumah kita berukuran besar, kita bisa membuat kamar mandi yang besar. Tetapi bila luas tanah rumah kita terbatas, maka kamar mandi juga harus disesuaikan. Faktor lainnya adalah aktivitas yang dilakukan di kamar mandi. Bila kamar mandi dijadikan tempat berdandan atau anda senang untuk berendam mungkin ukuran kamar mandi harus lebih besar
  • Kering atau basah

    Kamar mandi dengan lantai kering kelihatan lebih bersih. Tetapi, lantai basah masih lebih banyak disukai karena kebiasaan mandi orang Indonesia. Bisa pula bila menempatkan kamar mandi kering dan basah dalam satu ruangan. Yang menjadi perhatian adalah harus ada pemisah agar lantai kering tidak menjadi basah. Misalnya dengan menggunakan pemisah fiber glass atau dapat pula bagian basah dibuat dengan permukaan lebih rendah dan dipisahkan tirai plastik.
  • Letak

    Peletakan benda-benda dalam kamar mandi hendaknya diatur juga. Misal wastafel diletakkan ke bagian depan agar saat mencuci tangan, kita tidak perlu masuk ke bagian dalam kamar mandi atau closet jangan diletakkan setelah area lantai basah.
  • Cahaya

    Kamar mandi sering menjadi tempat berkembangnya kuman penyakit. Maka, bila memungkinkan, desain agar kamar mandi dapat memperoleh cahaya matahari, misalnya dengan menggunakan genteng transparan atau bahan transparan lainnya yang tembus cahaya matahari. Karena keberadaan cahaya matahari dapat mencegah kuman-kuman berkembang. Selain itu, hal ini dapat membantu menghemat penggunaan lampu pada siang hari.
  • Udara

    Agar sehat, dalam kamar mandi juga perlu adanya sirkulasi udara. Sirkulasi yang tidak baik dapat membuat kamar mandi menjadi bau tidak sedap. Maka dapat dibuat kisi-kisi di bagian bawah pintu atau di bagian atas kamar mandi. Bila tidak memungkinkan untuk memasang kisi-kisi, maka dapat dipasang exhaust fan.
  • Aman

    Keamanan kamar mandi juga perlu diperhatikan, karena kita tidak ingin ada anggota keluarga yang terluka atau terjatuh di kamar mandi. Maka untuk lantai, sebaiknya jangan dipilih lantai yang licin. Kebersihan juga harus diperhatikan, agar tidak ada lumut sehingga kamar mandi menjadi licin.
Sumber :www.kumpulan.info

Bereksplorasi dengan Desain Kamar Mandi Transparan

JIKA dulu kamar mandi hanya dianggap sebagai pelengkap dalam sebuah rumah, kini dengan makin meningkatnya kualitas hidup masyarakat modern, maka kamar mandi sudah menjadi sebuah gaya hidup.

Fenomena itulah yang mendasari baik para produsen kamar mandi hingga arsitek maupun interior desainer untuk melengkapi desain kamar mandi dan furniturnya. Karena kini kamar mandi tidak hanya tempat untuk membersihkan diri, tapi juga dapat sebagai tempat memanjakan tubuh dan pikiran melalui relaksasi.

Guna menjawab kebutuhan tersebut, tren bentuk kamar mandi pun bergeser ke arah modern dengan menggunakan elemen kaca. "Desain kamar mandi saat ini sudah mengalami pergeseran. Perkembangan segala sesuatu yang berbau modern, membuat kamar mandi mengikuti bentuknya yang modern pula. Hal itulah yang mendasari tren kamar mandi kini berubah menjadi transparan memakai elemen kaca," kata S. Farida Alaydroes, Ketua Umum Himpunan Desainer Indonesia (HDII) ketika dihubungi okezone melalui telepon genggamnya, Minggu (30/3/2008).

Elemen kaca yang saat ini marak digunakan untuk kamar mandi, menuntut desain yang canggih, dengan pemakaian aksesori yang lebih banyak. "Tren modern membuat pemakaian kaca banyak dipilih. Secara fungsi, kaca dapat memberi kesan luas dibandingkan dengan dinding. Karena itu, desain di dalam area private ini pun lebih bervariatif mulai dari shower untuk massage, hingga elemen penunjang lainnya," ungkap Desainer Interior lulusan Academy of Art College San Fransisco itu.

Menurutnya, desain kamar mandi transparan yang saat ini sudah banyak digunakan bukan tidak mungkin menuai masalah, terutama di Indonesia. "Karena orang Indonesia masih menganut budaya timur yang privasinya tinggi dibandingkan dengan orang asing, maka desain kamar mandi transparan tidak bisa diaplikasikan oleh semua orang. Budaya Indonesia masih banyak menganut bahwa kamar mandi harus tertutup," papar owner PT In Desain Interspace Estetika itu.

Pemilihan kaca, lanjut ibu dua orang anak ini, diambil berdasarkan alasan lebih compact dan efisien. "Saya rasa tuntutan desain ke arah modern akhirnya membuat orang lebih banyak bermain kaca. Dalam perjalanannya, saat ini tidak hanya kaca bening saja, tapi ada yang berbentuk melengkung, berwarna biru, putih susu, bahkan ada pula yang bermotif. Jadi kaca tidak hanya memberi kesan ruang terasa luas, tapi dapat pula menjadi elemen estetis," terang wanita yang lebih banyak bergelut pada proyek-proyek perkantoran itu.

Tak hanya itu saja, masih menurut Farida, banyak kelebihan lain yang dapat dipilih untuk pemakaian elemen kaca tersebut. "Kekuatan kaca yang dipakai pun berbeda, ada yang memiliki ketebalan sekian sehingga bisa tahan terhadap uap panas. Jadi secara fungsional tidak masalah memakai kaca," jelas wanita bertutup kepala ini.

Elemen kaca, sambungnya, memberi kesan ringan. Sementara dinding, meskipun berwarna putih tetap berkesan solid. "Pemakaian kamar mandi kaca banyak dilihat pada hunian bergaya modern minimalis. Elemen kaca penekanan modernnya lebih terasa, karena ringan, varietynya banyak jadi terasa lebih dinamis," pungkasnya. Bagaimana, tertarik? (mbs)

Sumber : www.okezone.com